• diky wiryawan

DIBAYAR KONTAN (5) - BAHASA KUCING


Selang 1 hari dari keberangkatan saya bersama istri ke tanah suci, Rafi, anak saya yang pertama membeli kucing persia di pasar hewan. Namanya Piko.

Saya membayangkan bagaimana Rafi dan Faiq, anak saya kedua, memanggil-manggil nama Piko atau kadang dengan menirukan bahasa kucing. Entah itu "meong" atau "puuussss" atau bahasa kucing yang lain. Jadi untuk bisa berkomunikasi, manusia kalau boleh dibilang menurunkan kemampuannya berbahasanya untuk sekedar bisa dipahami oleh kucing dengan bahasa kucing. Sebenarnya bukan menurunkan kemampuan, karena hal yang dibandingkan jelas hal yang berbeda. Tidak adil membandingkan kemampuan memanjat kera dengan ikan, atau jangan juga dibandingkan kebisaan berenang ikan dengan kera. Karena mereka 2 hal yang berbeda. Ok lah. Tapi maksud saya gini. Sebagai Kalammullah, Al Quran memiliki keindahan tata bahasa yang tinggi. Di beberapa ayatnya, Allah menantang kaum kafir untuk bisa membuat ayat dan surat seperti Al-quran. Pastinya mereka tidak pernah bisa.

Melalui Piko saya belajar, bahwa mungkin saja Al-Quran belum bahasa tertinggi yang bisa Allah perlihatkan, tapi seharusnya itu sudah lebih dari cukup untuk manusia bisa memahami apa aturan hidup sesuai yang dikehendaki oleh Allah SWT.

#DIBAYARKONTAN #CERITA #ISLAM #HAJI #SEMUA

2 views

Recent Posts

See All

PEMUTUS RANTAI

Tidak pernah berdiri sendirian... Di rumah aja berarti membatasi sosialisasi, membatasi berdekatan dan bersentuhan, meregulasi ulang pola hidup sehat individu, menetapkan lagi tujuan hidup dan setelah

TUNDUK DAN TAKLUK

Dia akan pergi... Dia pasti akan pergi... Sebelum malam tiba... Entah kapan malam itu tiba... Dunia sedang belajar... Wabah yang mengagetkan Wabah yang mengingatkan Pemenang bukan mereka yang terhinda

diky wiryawan
hdr photographer, sketch & illustrator, event organizer
  • Grey Facebook Icon
  • Grey Twitter Icon
  • Grey Google+ Icon
  • Grey YouTube Icon
  • Grey Pinterest Icon
  • Grey Instagram Icon
yogyakarta, indonesia
+62 817 257 456
+62 811 257 456
diowahi @ rongewuwolulas