• diky wiryawan

TAQWA DAN AKAL SEHAT


Kata perintah yang kemudian dilengkapi dengan kata keterangan berupa syarat atau keadaan. Misalnya... 

Jujurlah, wahai orang pintar. 

Makanlah, wahai orang lapar.

Jadi orang pintar ada yang tidak jujur, maka dari itu kalimat itu dimaksudkan untuk menyempurnakan atau melengkapi keadaan pintar dengan bersikap jujur. Atau bersikap jujur di kalimat itu lebih mudah dilakukan oleh orang yang mengaku-aku pintar. Di kalimat kedua, untuk makan, maka syarat keadaannya diperuntukkan oleh orang yang lapar. Ini sedikit berbeda dengan kalimat pertama, dimana jujur dan pintar bukan kata yang dekat asosiasi katanya. Menjadi sama kalau kelimat pertama saya ubah menjadi "Jujurlah, wahai orang yang bohong." 

Bagaimana kalau kalimat terakhir dalam QS 2:197?

“... Bertakwalah kepada-Ku, wahai orang-orang yang menpunyai akal sehat."

Jelas ini merupakan contoh kalimat pertama, karena bukan bertakwalah, wahai orang kafir. Kalau diganti seperti itu maka jadi seperti kalimat kedua. Maka sangat mungkin ayat itu berarti orang yang mengaku berakal sehat tidak semuanya bertakwa, dan takwa lebih mudah dilakukan oleh orang-orang yang mengaku berakal sehat. 

Wallahu a’lam bish-shawab.  


1 view

Recent Posts

See All

PEMUTUS RANTAI

Tidak pernah berdiri sendirian... Di rumah aja berarti membatasi sosialisasi, membatasi berdekatan dan bersentuhan, meregulasi ulang pola hidup sehat individu, menetapkan lagi tujuan hidup dan setelah

TUNDUK DAN TAKLUK

Dia akan pergi... Dia pasti akan pergi... Sebelum malam tiba... Entah kapan malam itu tiba... Dunia sedang belajar... Wabah yang mengagetkan Wabah yang mengingatkan Pemenang bukan mereka yang terhinda

diky wiryawan
hdr photographer, sketch & illustrator, event organizer
  • Grey Facebook Icon
  • Grey Twitter Icon
  • Grey Google+ Icon
  • Grey YouTube Icon
  • Grey Pinterest Icon
  • Grey Instagram Icon
yogyakarta, indonesia
+62 817 257 456
+62 811 257 456
diowahi @ rongewuwolulas